oleh

Ketua DPRD Kota Bekasi Sidak SMPN 17 Kepsek: Kami Tak Punya Ruang Lab, UKS dan BK

INFODAERAH.COM, BEKASI – Ketua DPRD Kota Bekasi, H.M Saifuddaulah, melakukan sidak di SMP Negeri 17 yang berlokasi di Jaticempaka, Pondok Gede, kota Bekasi pada Kamis, (4/8/2022). Kedatangannya diterima langsung oleh Kepala Sekolah SMPN 17, Tri Wahyu Retnaningsih.

Politisi senior PKS ini meninjau kondisi sarana dan prasarana (sarpras) yang tersedia termasuk ruang perpustakaan yang saat ini sedang viral di pemberitaan terkait kasus pelecehan seksual yang dilakukan oknum petugas perpustakaan di SMPN 6.

“Saya ingin memastikan, hal yang mungkin terlewat atau belum tersedia untuk mendukung terselenggaranya pelayanan pendidikan yang aman dan nyaman bagi seluruh warga sekolah khususnya di lingkungan SMPN 17 ini, yang merupakan salah satu dapil saya selain Pondok Melati, sehingga hal-hal yang tidak diharapkan bisa dihindari. Alhamdulillah perpustakaan di sini sudah dilengkapi CCTV, semoga siswa bisa memanfaatkan layanan perpustakaan ini sebaik-baiknya sebagai salah satu sumber bahan belajar,” ujarnya.

BACA JUGA : Kasus PMK Di Bekasi, Ketua DPRD: Jangan Sampai Masyarakat Dirugikan

Sementara itu, kepala sekolah SMPN 17, Tri Wahyu Retnaningsih menggunakan kesempatan kehadiran ketua DPRD kota Bekasi di sekolah yang dipimpinnya dengan mengajukan beberapa usulan khususnya terkait sarana dan prasarana pendukung.

“Ruang kelas belum ada CCTV termasuk ruang wakil kepala bidang kesiswaan, sekolah kami juga belum memiliki ruang UKS, ruang BK, bahkan beberapa ruang seperti laboraturium kami manfaatkan sebagai ruang kelas, karena kebutuhan ruang kelas yang mendesak untuk menampung tingginya animo orangtua menyekolahkan anaknya ke sekolah negeri termasuk di sini,” katanya.

Untuk itu, kata Tri, pihaknya mengupayakan dengan menyiapkan sekolah jarak jauh yang tetap menginduk ke sekolahnya untuk mengakomodir siswa yang tidak tertampung pembelajarannya mengingat keterbatasan ruang kelas yang ada.

“Saat ini kelas 7 ada 8 rombel, dengan jumlah 42 siswa perkelas, sejujurnya tidak ideal apalagi dengan keterbatasan tenaga guru,” tukas Tri Wahyu. (RW)